"Rahasia Kasih"

You're it, showed me how beautiful life can be when I had given up hope. You're it, I live how I am. You are to me the closeness and security. You're there, I always daily energy. Thank you from my heart! or here ... I thank you for the wonderful hours ... I thank you for your openness ... I thank you for your confidence ... I thank Gov. .. I just thank you for everything! YOU are something very special in my life! I am glad that I've Register .. I Love You.....

Freitag, 27. Juni 2008

Heimweh.....Heimweh

Padahal baru ahkir February kemaren balik dari INDO eh.....rasanya lama banget dan pengen ke indo lagi hicks......heimweh...heimweh rasanya apalagi kalau denger temen mo mudik ke INDO aku jadi ikutan Happy dan nggak tenang padahal yang mudik orang lain he..he..he...aneh yah??.Kemaren telponan ama orang rumah biasa nanya kabar rutinitasku sehari-hari supaya aku berasa dekat dengan mereka walau hanya lewat telpon, buatku keluarga nomer satu, kalau yang lain pengennya telponan temen di negara A atau negara B kalau aku pengennya telpon ke indo aja nanya kabar keluarga itu yang bisa bikin hatiku tenang dan menambah nafsu makan kalau semuanya dalam keadaan sehat, kalau temen kan bisa chating atau kirim-kiriman email lebih ngirit dan bisa seabrek ngobrolnya di banding di telpon.

Nggak ketinggalan pula hubby dan Patrick ngibrit pengen ngobrol ama orang rumah walau bisanya cuma Apa kabar?, and i miss you aja beres tapi mereka berdua pengen ngomong jadi bikin keluargaku juga happy.......karena ada usaha walau nggak bisa bahasa indo lancar tapi mereka pengen ngobrol. Jujur aja hubby ama keluargaku tuh sayang banget melebihi ortunya sendiri kata dia keluargaku tuh beda dan lebih perhatian di banding orang sini ehem...ehem.......jangan GeR yah bonyok di rumah yang ikutan baca hi..hi..hi....entar cekikikan sendiri deh.

Aku bersyukur kalau suamiku juga menerima keuargaku apa adanya dan bahkan menyayangi secara berlebihan karena dia menganggap seperti ortunya sendiri sampai kadang bonyok nggak enak hati karena nggak bisa membalasnya tapi itu kenyataan bahwa suasana seperti inilah yang membikin aku dan hubby serta Patrick pengen terus ke INDO untuk melepas rindu dengan mereka.

Gebby, Axcel und Patrick

Yach.......kalau di indo tuh ada aja acara pokoknya dan rame ada ponakan adek, kakak, saudara dan temen-temen jaman ngantor dulu, kalau disini cari temen suka dan duka mah susah apalagi yang cucok walau orang indo sendiri lupakan aja.....adanya malah nusuk dari belakang itu yang sering terjadi. Kalau aku pribadi sih seneng aja dapet temen setanah air sama-sama makan nasi, tempe, tahu dan sambel terasi apalagi bisa di ajak berbagi tapi nek..... dapetnya malah makan ati ogah lha yauwwww...........enakan makan daging daripada makan ati he..he..he...makanya mendingan temenan dua atau tiga orang cukup yang bener-bener bisa di jadiin temen dan nggak milah milih atau temen yang International aja malah belajar banyak dari mereka terutama mengasah bahasa yang masih kacau balau. Dan sahabat juga punya dua aja cukup yang dari jaman single, nguli ampe jaman ibu RT gini masih kontak dan hubungan terjalin dengan manis karena dah pernah ngrasain suka dan duka hidup jadinya ngerti apa arti hidup karena dah ngrasain enak nggak enaknya seperti postingan Lisa (Evancelia'mom), sahabat yang sejati itu perlu di jaga karena perlu waktu untuk mendapatkannya dan nggak mudah mempertahankannya setuju banget dan angkat jempol dua lis.

Kalau dah HEIMWEH gini biasanya aku bisa seminggu 3-4 kali telpon ke INDO......ngobrol ama satu persatu anggota keluarga termasuk keponakanku yang centil si Gebby.....kalau dah ngomong tuh nggak mau di sela dan senengnya lagi aku selalu di nyanyiin dia lagu-lagu terbaru yang lagi Hits di INDO wis pokoknya iyik banget kalau iiknya dari jerman telpon pasti nggak mau ketinggalan kereta dan pengen ngomong sama Patrick dan onkelnya. Tapi......itu tuh yang bisa ngobatin kangenku ya keceriaan mereka semua yang membuat aku tidak kuatir karena mereka juga dalam keadaan sehat dan happy, nah........kalau giliran papah yang ngomong adanya pasti melankolis alias berurai air mata karena bawaannya sedih melulu maklumlah papah nih paling nggak bisa jauh ama anak dari dulu makanya begitu tau aku mesti pindah ke sini dia yang paling histeris ria tapi ahkirnya dia rela dan memahami aku terbang ke sini karena dia tau yang terbaik untuk aku dan hubby.

Buatku keluarga adalah segalanya tanpa mereka aku nggak ada dan tanpa mereka aku bukan siapa-siapa, dan aku nggak akan rela kalau mereka menderita dan berusaha membahagiakan mereka semampunya keadaanku, aku bangga punya mereka dan juga suami yang sangat mendukungku dalam segala hal terutama untuk keluargaku Terima Kasih Tuhan karena Engkau berikan mereka kepadaku orang-orang terkasih yang senantiasa mendukungku dan selalu ada dalam setiap langkah kehidupanku.

Labels:

6 Kommentare:

Am/um Freitag, Juni 27, 2008 , Blogger Ian's mom meinte...

homesick ya Vi... duh sama nich Vi, dah nyaris 3 th nggak pulang, rasanya sedih banget tiap kepikiran keluarga di Indo... sampe kebawa ngimpi2... hik...hik...

 
Am/um Samstag, Juni 28, 2008 , Blogger yossy hamdan meinte...

Vie, gara2 gak ngerti bhs jerman, maen klik aja tuh "Dieses Fenster.." jd nulis ulang komen lg neh.. hiks

Seneng, kalo baca crita orang ttg sayang kekeluarganya.. Buat Patrick, juga biar ada rasa nasionalisme yah.. hehehe

 
Am/um Samstag, Juni 28, 2008 , Blogger yhalim meinte...

asik ya vi punya keluarga yang saling sayang.. semoga semuanya sehat n bahagia ya...

 
Am/um Samstag, Juni 28, 2008 , Blogger Yanti Wyant meinte...

kalau ada temen mo mudik, aku suka pengen ikutan mudik...jadi makin kangen aja sama family diindo :)

Thanks sama telpon, kalaupun cuma denger suara tapi bisa jadi obat rindu :)

Happy Weekend Vi

 
Am/um Samstag, Juni 28, 2008 , Blogger Christy Hann-Trefzger meinte...

iya emang bener, sahabat satu ato dua aja cukup asal sejati hehehehehe

 
Am/um Sonntag, Juni 29, 2008 , Blogger kiky f meinte...

halo vi pa kabar...?
duh Patrick makin ganteng aja siy...udah TK lah ya...
sukses ya vi...

 

Kommentar veröffentlichen

Abonnieren Kommentare zum Post [Atom]

<< Startseite